Himmah

"AKU INGIN menyampaikan DAKWAH ini sampai kepada JANIN di PERUT IBUNYA"-Hassan al-Banna

Friday, January 11, 2013

Musuh Utama Para Da’ie Islam ialah… Diri Sendiri !


Tanpa kita sedar, setiap antara kita adalah seorang da’ie… Da’ie daripada bahasa Arab bermakna penyeru manakalah dakwah adalah seruan dan para da’ie (plural) adalah du’at dan orang yang didakwah adalah mad’u.

Namun, daie jenis apakah kita ? kalau seseorang ajak kawannnya main bola, maka dia adalah da’ie kearah main bola, sama juga jika seseorang mengajak seseorang berbuat maksiat,  dia adalah da’ie kearah maksiat itu dan lain-lain lagi.

Namun, sebaik-baik da’ie ialah mereka yang menyeru kepada Allah dan Islam atau yang lebih kita kenali sebagai pendakwah/da’ie Islam seperti yang Allah sebutkan dalam firmannya:

"Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, dan beramal yang soleh, dan berkata: 'Sesungguhnya aku daripada golongan Muslimin (orang yang berserah diri)"

(Fussilat 41:33)

Jadi, siapakah musuh utama para da’ie Islam yang dapat menghalang penerimaan dakwah yang disampaikannya ? adakah syaitan ? adakah orang-orang kafir ? adakah orang-orang munafik ?
tidak dan tidak. Jawapannya ialah diri da’ie itu sendiri !

Firman Allah s.w.t:

“Dan berapa banyak dari Nabi-Nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak merasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (agama) Allah dan mereka juga tidak merasa lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk  (kepada musuh) dan (ingatlah) , Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar”

(ali-Imran 3:146)

Kemudian Allah menyambung lagi…

“Dan tidaklah ada yang ucapkan (semasa berjuang), selain daripada berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan Kami! Ampunkanlah dosa-dosa kami dan perbuatan kami yang melampau-melampau dalam urusan kami dan teguhkanlah tapak pendirian kami (dalam perjuangan)) dan tolonglah kami mencapai kemenangan terhadap kaum yang kafir”

(ali-Imran 3:147)

Dalam ayat ini Allah menceritakan bagaimana para  Nabi dan orang-orang yang beriman yang sedang berperang memperjuangkan Islam menentang orang-orang kafir dan apa yang mereka takutkan bukanlah kekuatan musuh malah segala rintangan yang mereka hadapi tidak melemahkan mereka sedikitpun…

Tetapi yang mereka takutkan ialah dosa-dosa mereka ! Kerana dosa-dosa inilah yang akan menghalang Nasrullah (pertolongan Allah) untuk memenangkan perjuangan mereka.

Seperkara yang harus kita ingat adalah, untuk memenangkan Islam, 2 perkara utama yang mesti ada ialah Nasrullah dan sokongan orang-orang Islam seperti yang telah Allah ceritakan dalam ayat dibawah mengenai persediaan Nabi Muhammad s.a.w dan para sahabat di Madinah untuk menghadapai tentangan kafir Quraisy Mekah sebaik sahaja mereka berhijrah ke Madinah

“Dan janganlah orang-orang yang kafir itu menyangka (bahawa) mereka telah terlepas (dari kekuasaan dan balasan Kami); sesungguhnya mereka tidak akan dapat melemahkan (kekuasaan Kami). (59) Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu dan kamu tidak akan dianiaya. (60) Dan jika mereka (pihak musuh) cenderung kepada perdamaian, maka engkau juga hendaklah cenderung kepadanya serta bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. (61) Dan jika mereka bertujuan hendak menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjaga dan memberikan perlindungan) kepadamu. Dialah yang menguatkanmu dengan pertolonganNya dan dengan (sokongan) orang-orang yang beriman.

(al-Anfal:59-62)

Dalam gerak kerja dakwah para Da’ie hari ini, tenaga para da’ie Alhamdulillah dapat aku lihat semakin berkembang mekar dan semakin ramai kader-kader dakwah yang sanggup berjuang demi Islam, namun  ingatlah, tanpa pertolongan dan izin Allah, tak mungkin dakwah ini akan diterima ramai.

Jadi para da’ie mestilah sedaya upaya membersihkan diri dari karat-karat dosa dan jahiliyyah dengan sebenar-benar supaya akan hadir Nasrullah memudahkan penerimaan dakwah yang disampaikan.

Selain itu, Syeikh Muhammad Ahmad ar-Rasyid menyebut dalam kitabnya al-Muntalaq, salah satu ciri-ciri da’ie yang mampu menegakkan Islam mestilah menjauhi fitnah dakwah, supaya dakwahnya lebih berkesan.  

Apakah yang dimaksudkan dengan fitnah dakwah ?

Fitnah dakwah bermaksud da’ie tidak melaksanakan sendiri apa yang disampaikan. Contohnya, si ‘da’ie bersemangat menyeru rakan-rakan supaya menjaga solat 5 waktu, tetapi dia sendiri tidak menjaga solatnya. Dalam erti bahasa yang mudah – cakap tak serupa bikin.

Selain dosa yang dilakukan da’ie, fitnah dakwah juga merupakan musuh utama yang menghalang keberkesanan dakwah yang disampaikannya.

Allah dan Rasulullah s.a.w sendiri tidak menyukai dan melaknat para da’ie yang berfitnah dalam dakwahnya…

“Wahai orang-orang yang beriman ! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan ? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan

(as-Saff 61:2-3)

Dan Rasulullah s.a.w pula bersabda:




“Sewaktu malam aku dinaikkan (mikraj), aku melalui sekumpulan manusia. Bibir mereka digunting dihiris-hiris menggunakan gunting yang diperbuat daripada api. Aku bertanya, wahai Jibril, siapakah mereka ini ? Jibril menjawab: “Mereka ialah pendakwah dari umatmu yang tidak melaksanakan apa yang mereka katakan”

(HR Imam Ahmad, Ibn Hibban dan lain-lain)

Sesungguhnya kerja dakwah menyeru manusia kepada Islam adalah sesuatu yang amat mulia, bahkan ia adalah kerja, nadi hidup dan tujuan pengutusan Rasululllah dan rasul-rasul sebelumnya. Dan dakwah yang kita usahakan hari ini adalah legasi Islam yang dibawa sejak Nabi Adam a.s ribuan tahun lalu.

Jadi, usahlah para da’ie mencemarkan usaha murni ini dengan musuh-musuh yang lahir dari diri para da’ie sendiri !

Sucikanlah diri kita dari dosa-dosa yang dapat menghalang Nasrulllah dan fitnah-fitnah dakwah yang akan menjadi azab di akhirat kelak. Semoga Islam yang para Da’ie bawa akan lebih mudah diterima dan menyinari alam ini, insyaAllah…

2 comments: